September 24, 2012

sikap menunjuk dan serangan emosi?

lain orang lain pendapat
biar rambut sama hitam tapi cara berfikir mereka lain


kadang-kadang orang tak boleh terima pendapat aku  kerana aku terlalu bercita-cita tinggi. bagi aku biarlah aku bercita-cita tinggi at least kalau aku tak dapat capai pun aku tak menyesal sebab aku pernah bercita -cita kan?


kali ke 2 ku minta tak berjaya, mungkin sebab aku kurang meminta pada DIA
anda dah minta? servis meminta percuma tauuu :)


ada jugak yang tegur sebab aku terlalu realistik. sebenarnya kita semua tahu hidup ni semua ni di tangan ALLAH. kita usaha-usaha kalau ALLAH kata jadi-jadilah.
tapi untuk jadi tu usaha kena ada, so kalau orang nak perkecilkan cita-cita aku tu lantaklah dia.walau kadang-kadang sakit hati jugak hehe jujur ni..

bagi aku tu kira macam satu "serangan terhadap emosi" bertujuan untuk mematahkan semangat. haaa amboihh saintifiknya ayat ko una.

serangan emosi ni kadang-kadang lebih berkuasa dari serangan fizikal. kalau orang cederakan kita , kita terluka je.. luka boleh pulih tapi kalau emosi.... sekali semangat jatuh susah tuu nak naikkan balik semangat. jadi aku kira orang yang bisa menangkis bulu tangkis segala serangan emosi dengan hebatnya adalah sangat awesome.



 ni kira nak cerita kau ni awesome la una?

tidakk bukan itu tujuan dia.. sebenarnya aku nak ajar korang macam mana nak tangkis segala serangan emosi bertujuan kepentingan peribadi .

contohnya si A DENGKI GILAAA HABESSSS kat si B sebab si B nak sambung belajar tapi si A tak dapat


A: ko lupakanlah pasal study ko kerja macam aku.. gaji boleh naik lama-lama.

B: ala tapi aku nak sangat la kelulusan ni :)

A: kita ni kena pandai cari kerja, tengok sedara aku bla bla bla kaya je .. ade sijil je bla bla bla.. tak payah sambung buang masa je bla bla..

B: .....


anda di tempat B, anda buat ape? kalau aku.. inilah aku buat..


hurmm bagi pendapat aku la, inilah kepuasan hidup aku kalau aku dapat capai apa yang aku inginkan bukan ape kelulusan ni penting jugak kadang-kadang mungkin tak menjanjikan apa-apa tapi at least kita tahu peluang lebih terbuka pada orang yang berkelulusan dan bukan orang yang tangan kosong.. ko faham maksud aku kan?

ok pedass tapi berlapik ..ni je cara kita nak tegakkan pendirian kita yang bukannya basah dah terang-terang bersimen.terlalu mendalam ke?
tak kan? aku memang macam ni.. semua benda nak di perumpamakan.




kalau kita nak argue dengan sesiapa make sure kita cakap bukan bertujuan nak sakitkan hati dia ,perlu ade point yang buat dia paham. kalau dia tak faham jugak better re-check mungkin dia bukan manusia OH NO!

kita kena mengaku yang kita selalu berdoa untuk minta je tapi tak pernah berterima kasih kan..
mungkin sebab kita kufur nikmat kita sukar perolehi kejayaan. mungkin



kadang-kadang aku tak faham jugak dengan sesetengah spesis manusia yang beli sesuatu untuk tunjuk kat semua orang "heyy saya ada ini"

bukan yang jenis upload picture kat facebook tu bukan ...bukan... ni lagi ekstrem.
dia sendiri cakap tujuan dia beli tu untuk tunjuk kat semua orang yang dia mampu bergaya . walau kadang-kadang melampau. dia tahu dia tak mampu tapi dia nak beli jugak rela tak makan asal dapat tunjuk.. itu kes berat! :) actually kita tak perlu pun buat semua tu, bagi aku baik kita stabilkan kewangan kita . buat apa kita beli semua yang kita sebenarnya tak perlu pun untuk tunjuk kat orang. satu hari orang kagum lepas seminggu orang akan lupa yang tanggung hutang pun kita, yang tak makan pun kita. orang yang kita cuba impressed tu rilek je tak rasa ape. siapa bodoh kita ke mereka?

siapa untung ? kita atau mereka? :)

kepada yang dah bekerjaya nasihat aku simpanlah sekurang-kurangnya 10% dari hasil pendapatan setiap bulan untuk masa akan datang. jangan dah kerja joli habis.. ini tips aku ambik bukan dari sebarangan buku tau.. ni tips dari zaman nabi lagi. siapa nak kaya cer try :)



oh by the way  last message(sebagai penutup entry)



Post a Comment